Pemprov Riau Alokasikan Rp 1,56 T Entaskan Kemiskinan

Screenshot 20240611 1359372

Dumai,skinusantara.comPemerintah Provinsi/Pemprov Riau mengalokasikan Rp1,56 triliun dari APBD Provinsi Riau tahun 2024 guna mempercepat mengentaskan kemiskinan ekstrem di daerah itu.

“Besaran anggaran tersebut digunakan dalam program pengurangan beban antara lain melalui bantuan sosial dan jaminan sosial, JKN, BPJS rentan, bantuan pendidikan, bantuan sembako, Bantuan langsung tunai (BLT) sebesar Rp770,43 milyar,” kata Sel Hariyanto, pada acara peluncuran Kartu Sosial Berkhidmat 2024 dan penyerahan bantuan sosial di Gedung Sri Bunga Tanjung Kota Dumai,dilansir dari antaranews.com,Senin,10 Juni 2024.

SF Hariyanto mengatakan, pemerintah sampai saat ini masih terus berupaya menurunkan angka kemiskinan. Pemerintah pusat maupun pemerintah daerah, secara bersama-sama berkolaborasi dengan berbagai program sehingga target angka kemiskinan, dan Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem (PPKE) di Indonesia menjadi 0 persen tercapai.

Bacaan Lainnya

Ia menyebutkan penggunaan Rp1,56 triliun lebih itu juga termasuk peningkatan pendapatan melalui program pemberdayaan masyarakat, pelatihan, pemberian bantuan alat kelompok tani, peternakan dan perikanan serta padat karya dengan alokasi sebesar Rp71,78 milyar.

“Pemrov Riau juga melakukan pengurangan kantong kemiskinan melalui pembangunan rumah layak huni sebanyak 305 unit, membiayai program sanitasi lingkungan dan lain-lain dengan alokasi anggaran Rp721,20 milyar,” katanya.

Selain itu program Bantuan Keuangan Khusus kepada 4.921 Kartu Keluarga (KK) dan setiap KK menerima Rp300 ribu selama 12 bulan dengan total bantuan sebesar Rp17.713.800.000. Khusus untuk Kota Dumai adalah sebanyak 1.003 KK atau senilai Rp3.610.800.000.

Berikutnya program pemberdayaan masyarakat, pelatihan, pemberian bantuan alat kelompok tani, peternakan dan perikanan serta padat karya dengan alokasi anggaran sebesar Rp71,78 miliar.

Pj Gubernur Riau, SF Hariyanto meminta penerima bantuan agar menggunakan uang sesuai kebutuhan sehari-hari jangan belikan rokok, semoga bantuan yang disalurkan ini dapat meringankan beban masyarakat kita yang kurang mampu.***

Pos terkait